Iklan

Iklan Nuffnang

21 Sep 2014

Ikan Terubuk Yang Dibakar Dengan Penuh Kasih Sayang






Saya sangat terharu bila melihat kesungguhan hubby membakar ikan terubuk yang saya dok mengidam sejak balik dari JJCM di Kuala Perlis. Keenakan ikan terubuk bakar di Kuala Perlis menyebabkan saya meratah seekor ikan bersaiz besar sorang diri jer. Semasa saya sedang dalam kelas tajwid, hubby menghantar whatsApp gambar ikan terubuk berada atas dapur arang. Hati dah berbunga riang, waah balik nanti boleh makan ikan terubuk bakar. Bila Kak Kama suruh sambung baca lagi, saya pulak yang cadangkan supaya disambung minggu depan jer. Tak sabar nak balik. Rupanya gambar itu sekadar eksyen jer. Memang lah dia suka menyakat saya. Bila saya sampai di rumah, baru hubby mula menyalakan bara api. 

Tapi tak tahu kenapa ikan hancur semasa dibakar. Nampak hubby kecewa. Rupanya hubby ke Pasar Taman Tun untuk mencari ikan terubuk yang saya dok menyebut setiap hari. Kesungguhan hubby membuatkan saya rasa sangat terharu. Walaupun rupa ikannya nampak hancuis tapi sedap dan isi ikannya masih segar. Itulah agaknya berkat kesabaran hubby membakar ikan di tengah panas. Maklum rumah saya, belum ada dapur arang untuk membakar ikan. Lagi pun hubby sangat ikhlas melakukannya dengan penuh kasih sayang untuk saya menjadikan ikan terubuk bakar tersebut mabeleeeesss jer rasanya. Selain ikan terubuk, hubby juga bakar 2 ekor ikan kembung dan juga sotong segar untuk anak anak.






Ikan ikan bakar tu dicicah dengan sambal kicap sahaja. Tapi kalau ikan dah sedap, cicah dengan apa pun sedaap. Untuk rujukan, cara saya menyediakan sambal kicap adalah seperti di bawah. 





Sambal Kicap
Oleh; Azie Kitchen

Bahan bahan:
Bawang besar - hiris halus
Cili padi - hiris kecil
Kicap secukupnya
Gula
Air perahan limau nipis

Satukan semua sekali dan kacau rata. Sesuaikan rasa dan sedia untuk dimakan dengan ikan bakar.



1 comment:

Terima kasih kerana sudi komen. Ianya sangat dihargai.
Sekiranya anda telah mencuba resepi di sini, sudi kiranya dapat memberikan link entri untuk rujukan pembaca lain.

Kepada non blogger yang tiada akaun, sudilah menulis nama atau nama ringkas di bawah komen anda. Tak mesra lah nak panggil Cik/Puan Anonymous, kan.