Iklan

Iklan Nuffnang

3 Jul 2016

Biskut Cranberry Cornflakes Yang Sedap





Kuliah Ustaz Dato Shakir malam ke 28 Ramadhan di mana Ramadhan telah mengubah rutin hidup kita secara tiba tiba. Sepanjang Ramadhan, jadual berubah kerana adanya sahur, adanya buka puasa, adanya terawih. Rasa pelik tak bila melihat diri sendiri? Tiba tiba ada jer kekuatan untuk solat terawih, witir. Dari mana datangnya kekuatan itu. Ianya berkat doa minta supaya diberi kekuatan untuk beribadat. Bulan Ramadhan ramai orang Islam dapat menguasai diri. Bulan ini menguji samada kita beragama dengan benar atau beragama dengan menyamar. Hidup di dunia sekejap sahaja tapi di akhirat lama dari kubur ke akhirat 50 juta tahun. Hasil dari bulan ni, sifat fasik dan munafik kena buang kerana ia menghalang kita dari berjumpa dengan Allah. Kita tak dapat jumpa Allah kalau tak buang sifat fasik dan munafik. Sia sia sahaja hidup kita. Di kalangan manusia pun kita tak suka orang bermuka muka. Apa lagi bermuka muka dengan Allah. 

Di luar bulan ramadhan, nak berjemaah Isyak di surau pun tak ada kekuatan apalagi nak buat solat sunat yang banyak. Buat 3 rakaat solat sunat pun susah. Solat di masjid kena konsisten. Ada tak sesiapa yang tak rasa penat. Bila penat, minta Allah bagi kekuatan. Yang beri kekuatan adalah Allah tapi kena minta. Kena bergantung padaNya.  Bila minta, nescaya Allah akan pelihara. Bagi seorang Mukmin yang baik. ujian adalah kaffarah sebagai penghapus dosa.  Supaya akhirat tidak diazab dengan syarat redha yang ianya ujian Allah. Sebagai peringatan segera supaya kita bertaubat. Ujian kena pada semua orang tapi yang membezakan adalah bagaimana kita hadapi ujian. Cth bila rumah dipecah masuk pencuri. Kalau tak redha, kita akan tanya kenapa aku yang kena? Dia tak redha. Kalau redha akan kata ini hanyalah ujian. Yang hilang biarlah hilang. Ya Allah, gantikan dengan yang lebih baik. Sebagai mukmin kena sentiasa bersangka baik dengan Allah. Jangan tinggal urusan dunia. Teruskan kerja kita yang rutin. Ideal tak rutin di bulan Ramadhan ni? Bila melihat akhirat benda besar, kita tak akan tengok lagi benda benda kecil. Dalam kubur lagi sakit. Jadi bila sakit di dunia, akan redha. Bila tanah liat diletak depan hidung. Bila iman balik, baru kita sedar yang kita dah ada dalam kain kapan.  Sesiapa yang mengharap nak jumpa Allah kena kekal dengan amalan soleh. Hanya ada satu jalan sahaja. Siapa yang nak, beriman lah pada Allah. Siapa kufur, tunggu balasan di akhirat.  Mohon pada Allah kekuatan, bila Allah buka jalan. Yang jauh nampak dekat, yang susah nampk mudah. Solat sunat pun rasa berat. Jika serah pada Allah, Allah permudahkan. Semuanya berlaku dengan izin Allah, bukan dengan usaha kita sendiri. 






Ramadhan tahun ini, Juita berada di rumah kerana sedang dalam percutian penggal pengajian tahun pertama. Juita juga bertugas memastikan saya telah bangun untuk melakukan qiamullail dan membantu menyediakan makanan sahur. Jadi dia boleh melayan saya atau adik beradik yang lain yang meminta disediakan biskut itu dan ini. Kebetulan masih menpunyai stok cranberry, jadi Boy mencadangkan supaya Juita menyediakan Biskut Cranberry Cornflakes. Lagi pula anak anak memang suka biskut yang menpunyai cornflakes. Berbeza dengan saya yang lebih suka biskut yang berlemak manis, anak anak lebih suka yang rangup.

Jom layan resepi yang sangat mudah dan cepat disediakan di bawah ini. Pasti anak anak akan menyukainya....




Biskut Cranberry Cornflakes
Oleh: Azie Kitchen

Bahan bahan:
210 gm mentega
130 gm gula
2 biji telur kuning
230 gm tepung berserbuk penaik
1 sudu besar susu tepung
60 gm kacang walnut - potong
120 gm cranberry kering - potong
180 gm corn flakes - hancur sedikit

Cara cara:
Pukul gula dan mentega sehingga kembang. Tambah telur kuning. Tambah tepung dan susu tepung, walnut dan cranberry. Kacau sebati. Ketepikan selama 5 minit.

Dengan menggunakan 2 sudu kecil, salutkan adunan dengan corn flakes membentuk bebola.

Letakkan bebola atas dulang pembakar dan tekan dengan garpu secara perlahan.

Bakar pada suhu 150C selama 23 minit. Sejukkan biskut atas redai sebelum disimpan dalam bekas kedap udara.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih kerana sudi komen. Ianya sangat dihargai.
Sekiranya anda telah mencuba resepi di sini, sudi kiranya dapat memberikan link entri untuk rujukan pembaca lain.

Kepada non blogger yang tiada akaun, sudilah menulis nama atau nama ringkas di bawah komen anda. Tak mesra lah nak panggil Cik/Puan Anonymous, kan.