Iklan

Iklan Nuffnang

21 Dec 2014

Kota Bharu - Setahun Telah Berlalu









Kalau pada bulan Disember tahun lalu, saya bersama hubby dan Aween balik ke Kelantan untuk menjenguk Bonda di SINI, namun kali ini selepas setahun berlalu kami bertiga balik dalam bulan Disember untuk majlis tahlil buat arwah Bonda. Tahun lepas kami menginap di Hotel Rennaisance KB dan berulang alik menjenguk Bonda di Pasir Tumbuh tempat di mana Bonda menghabiskan sisa usia selepas pemergian ke rahmatullah arwah Ayahanda pada 13 Mei 1995. Namun kali ini, saya menginap di Hotel Perdana Kota Bharu selepas menginap selama 2 malam di Villa Danialla Resort, Tok Bali. 






Seperti tahun lepas, kami hanya balik bertiga, agak sukar untuk mendapatkan quorum yang cukup kerana Nana dan Nelly bekerja dan Boy pula ditugaskan untuk menghantar Juita ke airport yang akan bercuti ke Bangkok bersama kawan kawannya. Nana yang baru menyertai jabatan baru tidak dapat mengambil cuti. Walau apa pun, ianya tidak menghalang saya untuk menunaikan tanggungjawab pada Bonda samada semasa dia masih hidup atau telah meninggal dalam apa jua cara yang termampu. Kami balik dengan menaiki penerbangan Firefly yang sekarang dirasakan sangat selesa buat saya kerana dapat menjimatkan perjalanan ke airport.

Setibanya kami di kampung sebelah petang, semua urusan masak memasak telah selesai kerana majlis tahlil diadakan di sebelah malamnya. Kami tidak dapat balik lebih awal kerana hubby masih menpunyai urusan yang perlu dibereskan. Sesampai di Bachok saya dan Aween terus singgah rumah Kak Nah tempat diadakan tahlil sebelah malamnya. Manakala hubby rush ke resort untuk check in. Saya makan nasi dengan gulai kawah kambing sehingga kekenyangan sampai keesokan pagi nyer. Aduhaai sedap sungguh gulai kawah Kelantan ni.








Pagi pagi keesokannya selepas bersarapan di cafe resort, kami berjalan jalan di tepian pantai melihat orang menangkap ikan belanok yang memang terkenal di musim banjir. Ikan ni sedap dimasak asam rebus. Keadaan pantai di musim banjir agak penuh dengan sampah yang dibawa ombak besar yang mengganas. Cuaca mendung, berangin dan sejuk memang sesuai untuk bersiar siar di gigian air. Tapi awas kerana ombak besar tidak mengenal erti persahabatan. Jangan cuba bercanda dengan pantai ketika ini. Seorang mak cik tua yang berkebetulan lalu di pantai berpesan pada saya supaya tidak bermain laut kerana ombak besar yang boleh membahayakan nyawa.








Selepas itu, kami ke pasar Jelawat untuk mencari apa apa makanan yang boleh dibeli. Dalam perjalanan, saya berhenti melihat pemandangan air banjir di sana sini dengan langit yang mendung. Hati memang sangat teruja untuk memancing, aktiviti yang sangat saya gemari di musim banjir sewaktu kecil dahulu. Memang kali ini banjir agak luar biasa kerana rumah kakak yang tidak pernah dinaiki air juga telah terjejas dengan air mencecah paras tangga dan lembu juga kesejukan berendam di dalam air. Berbalik kepada Pasar Jelawat pula, memang tidak ada apa yang teringin dibeli bila perut masih kekenyangan. Ubi yang dijual adalah ubi musim banjir seperti ubi Badak, ubi Keling dan ubi Kayu. Hanya terdapat satu gerai jer yang menjual ikan pekasam. Sebelum balik, saya beli nasi berlauk itik serati dan juga rojak untuk dimakan di bilik





Balik bilik berehat seketika sebelum menemankan Aween berenang di swimming pool yang mengadap lautan. Best sangat duduk merenung dan mengadap lautan dengan bunyi deruan ombak yang menghempas pantai sambil berchatting dengan geng UM melalui whatsApp. Macam macam topik dibincangkan. Semua sungguh sporting. Pastinya ia sangat membantu kerana kami berkongsi pengalaman dan pengetahuan yang selama ini mungkin tidak tahu bagaimana jalan penyelesaiannya. 





Sebelah malam keluar ke pasar malam di Pantai Irama. Maklum hujan hujan ni, perut cepat terasa lapar. Sampai sana hujan mulai turun, lepas pusing pusing langsung tak jadi beli apa apa. Susahlah berjalan dalam hujan dengan angin kuat. Akhirnya buat keputusan singgah makan sate dan sup kaki lembu di gerai makan di pantai Irama. Malam itu duduk di dalam asap api membakar sate. Habis baju berbau asap api sate. Sate nyer, hmm memang tak puashati kerana banyak diletak lemak yang memang tidak dimakan dan tidak elok dimakan. Tidak seperti sate di KL yang kesemuanya daging. Saya tak pasti kenapa ianya dijual sebegitu. 


4 comments:

  1. wahhhh...dh lama caca xblik kg....rindu nk g pantai 2...last blik raya thun lpas...tiap kli blik umah nenek mesti akn ajk ayh lepak pantai sebelah villa danialla 2...

    ReplyDelete
  2. Kak Azie..yang tu ikan budu ko...sedapnye...

    ReplyDelete

Terima kasih kerana sudi komen. Ianya sangat dihargai.
Sekiranya anda telah mencuba resepi di sini, sudi kiranya dapat memberikan link entri untuk rujukan pembaca lain.

Kepada non blogger yang tiada akaun, sudilah menulis nama atau nama ringkas di bawah komen anda. Tak mesra lah nak panggil Cik/Puan Anonymous, kan.