Iklan

Iklan Nuffnang

27 Aug 2014

JJCM ke Kangar





Hari ini nak kongsikan tentang perjalanan JJCM ke Kangar semasa ke sana atas urusan tugas rasmi. Inilah kali pertama saya bermalam di Kangar walaupun saya pernah dua kali ke sini atas urusan kerja beberapa tahun dulu. Namun ketika itu, saya bermalam di Alor Setar dan kali kedua terus ke Hatyai dan bermalam di sana. Oleh kerana masih kepenatan selepas balik dari mengerjakan umrah, hubby mencadangkan saya supaya travel dengan flight ke Alor Setar dan seterusnya ke Kangar dengan menaiki kereta. Jauh juga perjalanan dari Alor Setar ke Kangar rupanya.

Kami berhenti singgah makan tengahari di Restoran Jo Cendol Pulut Buah di Jalan Changlun. Setiap kali ke sini, pasti saya akan memesan lauk gulai itik. Selain itu, ada juga lauk kari tulang dengan umbut pisang yang memang telah lama saya teringin nak makan dan juga ikan pari kecil yang saya panggil ikan Tuka bakar bersambal. Terung bakar pun sangat sedap. 








Yang pasti tak dilupakan ialah Cendol Pulut Buah yang sangat sedap dan kira macam sinonim dengan kedai makan ini. Secukup rasa dan memang terasa air gula Melaka di dalamnya. Ada juga buah kabung. 





Sampai di Putra Palace Hotel sudah hampir pukul 5 petang. Berehat dek kepenatan. Bayangkan jauhnya perjalanan dari Alor Setar ke Kangar. Selepas solat Maghrib, barulah kami keluar mencari medan ikan bakar di Kuala Perlis. Dengan berpandukan GPRS saya mencari arah ke Kuala Perlis. Banyak gerai ikan bakar di sini tapi saya hanya memilih secara random gerai Shar' Nis Corner kerana kereta diletak berhampiran dengan gerai ini.




Kami memilih ikan jenahak masak 3 rasa, ikan terubuk bakar, masak asam pedas Thai ikan pari, sotong goreng celup tepung, udang goreng butter serta terung dan petai bakar. Ada juga ulam rebung madu yang memang saya tak pernah makan pun sebelum ni. Ambooi banyak nyer lauk yang dipesan macam untuk makan 7 orang jer. Hish biar betul. Saya sebenarnya kurang gemar lauk berkuah jadi saya minta ikan pari kecik dibakar sahaja tapi entah macam mana mereka telah memasaknya dengan asam pedas Thai berwarna kuning. Dalam hati merungut juga tapi bila sekali dijamah, hmmm seedaap nyer. Sehinggakan saya menghirup kuah asam pedas Thai. Ada rasa macam tom yam pun ya sebab ada banyak serai dan bawang putih di dalamnya. Serius keenakannya menyebabkan saya masih teringat ingat hingga kini. Tengok gambar pun, dah mula menelan air liur. Tapi saya sangat gembira kerana berjaya mendapatkan resepi dari tukang masak di gerai berkenaan. Di bawah adalah antara lauk yang kami pesan...









Diberikan juga ulam ulaman termasuklah rebung madu dan pucuk berwarna kemerahan yang saya tak pasti namanya. Memang sedap meratah rebung ni, tak ada bau langsung. Tak seperti rebung yang saya temui sebelum ini.





Manakala ikan terubuk pula diletakkan sedikit sambal dan dibakar atas dapur arang. Macam tak percaya, habis sekor ikan terubuk, saya ratah begitu sahaja. Hubby pula makan sekor ikan jenahak dengan nasi. Terpaksalah habiskan juga sebab tak nak membazir. Sangat sedap kerana ikannya yang segar menjadikan isinya sangat manis berlemak. Sampai ke saat ini, masih teringat kesedapan ikan terubuk tersebut. Udang dan sotong pun sangat fresh. Pendek kata bila fresh semua jadi sedap. Harga pun sangat berpatutan.






Memang ramai orang yang menjamu selera di laman ikan bakar yang sangat meriah dengan kerlipan lampu dan berkedudukan tepi Selat Melaka. Kalau ada sesiapa ke Kangar, bolehlah singgah di sini. Mereka berniaga dari pukul 4 petang hingga pukul 12 tengah malam. Jika sebelum ini, Kangar tak pernah ada dalam destinasi persinggahan saya namun kali ini ianya telah mengubah segalanya. Kuala Perlis pasti dirindui dan akan dijejaki lagi.

Keesokan paginya saya singgah Restoran Kak Chaq hanya untuk minum pagi tapi terliur pulak bila nampak lauk pauk dikeluar dari dapur satu persatu. Saya ambik sekor ikan kembong kecik bakar yang nampak sangat menyelerakan. Aduhaai sedap sebab isinya rasa manis segar. Tambah lagi 2 ekor. Haa pagi pagi dah meratah ikan bakar. Selepas makan, mula merisik resepi dari adik yang bekerja di sini. Yeaay akhirnya dapat resepi, nanti saya kongsikan.




Kemudian terpandang pulak lauk ikan bakar bersumbat yang baru dibawa keluar dari dapur. Saya ambik lagi sekor walaupun hubby dah buat bayaran. Kali ini saya meratah ikan bakar yang bersumbat. Adik tu kata guna inti kuih cucur Badak sebagai bahan sumbat. Memang sedap giler weeh. Nasib saya dah dipanggil untuk naik sekarang, kalau tak pastilah 2 atau 3 ekor lagi ikan sumbat yang saya ratah.






Sepanjang perjalanan balik ke Alor Setar, saya perhatikan memang di Kangar banyak sekali kedai kedai makan. Di sini juga saya berpuashati kerana dapat makan Kari daging yang dimasak bersama Umbut Pisang yang telah lama saya dambakan. Cuma sayang sekali, kerana tak berkesempatan menikmati Laksa Perlis di Kuala Perlis jer dalam kunjungan kali ini.

  

4 comments:

  1. asam pedas thai tu nama dia kengsom..mmg sedap pedas

    ReplyDelete
  2. salam akak azie..jika ke utara lagi..try laa singgah ke warung kelapa sawit, tok kangar juru..kt situ sangat popular dengan ikan bawal yang fresh dan digoreng panas-panas..warung tu sgt santai..d celah-celah ladang kelapa sawit siap dipasang khemah mcm knduri saja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah. Apa nama tempat tu. Juru?

      Delete

Terima kasih kerana sudi komen. Ianya sangat dihargai.
Sekiranya anda telah mencuba resepi di sini, sudi kiranya dapat memberikan link entri untuk rujukan pembaca lain.

Kepada non blogger yang tiada akaun, sudilah menulis nama atau nama ringkas di bawah komen anda. Tak mesra lah nak panggil Cik/Puan Anonymous, kan.